Sunday, December 6, 2015

Perogol Maut Ditembak,Tiga Lagi Berjaya Ditangkap

Johari Seman     12:48:00 PM    



NEGARA JIRAN-Seorang pelajar sekolah pondok berusia 15 tahun di rogol bergilir-gilir selama tiga hari di sebua rumah usang  disebuah kampung.

Menurut sahabat penulis yang juga pemberi maklumat,jarak rumah usang tempat melempias nafsu tersebut terletak jauh dari lain-lain rumah dikampung tersebut.

Manisha nama sebenar gadis berusia 15 tahun menjadi mangsa nafsu buas 4 pemuda yang berlainan kampung itu dicuik ketika pulang dari kelas agama yang diadakan pada 10 pagi pada Selasa Lalu.

Manisha ditarik dan di disumbat dalam sebuah kereta 4x4 dengan mata ditutup serta tangan diikat pada awalnya menjerit minta tolong,jeritan mangsa didengar oleh pengguna jalan raya.

Mangsa cuba dibantu oleh orang ramai,namun penjenayah melepaskan beberapa tembakan dari beberapa pucuk pistol membuatkan orang ramai takut untuk mengejar kenderaan yang melarikan mangsa.

Serantak dengan itu orang ramai menghubungi  balai polis berdekatan kira-kira 6 kilometer dari tempat kejadian.

Pihak polis bergegas ketempat kejadian dan mengesan kenderaan hasil dari maklumat orang ramai yang cuba membantu mangsa.

Hari ketiga kejadian Manisha ditemui oleh seorang penduduk yang juga seorang penghulu yang ke kawasan berdekatan dengan rumah tempat mangsa di rogol untuk memburu ayam hutan.

Penghulu Kampung itu yang dikenali sebagai Rahman Cek wok,45, mendakwa beliau terdengar jeritan kuat dari seorang wanita lalu beliau menghampiri rumah tersebut dan mengitai dicelah-celah dinding,beliasu terlihat mangsa sedang di rogol oleh penjenayah secara bergilir-bergilir.

Mangsa yang diikat kaki dan tangan dalam keadaan bogel sepenuhnya itu turut ditampar beberapa kali oleh salah seorang perogol.

Rahman Cek wok,bertindak melepaskan 4 das tembakan kearah penjenayah melalui celah dinding dan terkena salah seorang dari perogol tersebut.

'Manakala 3 lagi sempat melarikan diri ikut tingkap rumah itu,dalam masa sama rakan Rahman Cek Wok turut terdengar tembakkan bertubi-bertubi yang dikiranya tembakkan yang didengarnya bukanlah seperti yang didengarnya selalu berikutan terlalu kerap bunyinya.

Rakan Rahman Cek Wok,Aliman  Rahmad,39, terus bergegas ketempat kejadian memandangkan dia tidak berada jauh daripada lokasi,ketika sampai dilokasi kejadian beliau melihat Rahman Cek Wok sedang membantu mansa yang keletihan,lalu dia bertanya apa yang sedang terjadi.

Aliman Rahmad diberi tahu baha  yang sedang dibantu adalah mangsa rogol,setelah itu Aliman Rahmad naik ke atas  rumah dan terlihat seorang lelaki terbaring dengan darah mengalir dilantai.

Aliman Rahmad,gerakkan magsa tapi sudah tidak bergerak dan sedar lelaki yang ditembak rakanya itu sudah mati.

Laporan Polis di buat dibalai berhampiran oleh kedua-kedua penyelamat Manisha ,polis bergegas ketempat kejadian dan mengangkat perogol yang terbunuh untuk dihantar ke Hospital berhampiran untuk dibedah siasat.

Jurucakap Polis,songkrap Thinapom memberi tahu,ke empat-empat penjenayah itu dalam buruan  sejak 3 tahun lalu.

sehari selepas itu media negara itu melaporkan pihak polis berjaya menangkap  kesemua perogol.

Manakala Manisha di masukkan Hospital khas untuk rawatan dan sisi kaunsling serta dijaga dengan rapi oleh pihak perlindungan dan kebajikan wanita negara itu.

Manisha yang kehilangan bapa sejak usia 8 tahun dijaga oleh atuknya Yusuf mamat ,76, gemar mengaji quran sebelum subuh dan waktu zohor,beliau juga suka memasak masakan kegemaram atuknya setiap hari,kata Yusuf Mamat.

Dalam pada itu,Penghulu,Rahman Cek Wok bersyukur dia dapat membantu gadis berusia 15 tahun itu dari terus di rogol,katanya,dia tergerak untuk memburu setelah mendengar cerita rakan-rakanya dikawasan itu banyak ayam hutan.

Tak sangka pula dia terserempak dengan kejadian itu,beliau yang turut disiasat pihak polis berkata,dia tidak gentar walaupun disiasat dibawah akta senjata api kerana percaya keadilan sentiasa berpihak kepada yang benar.senjata api beliau turut dirampas pihak berkuasa bagi melincinkan siasatan.

0 comments :

AMARAN!!!! Komen jahat akan di padam,

© 2018-2020 SELANGOR POST. . BEBAS DAN DIYAKINI .